Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Studi mengungkapkan proses untuk menjelaskan bagaimana stres ibu memicu kelahiran prematur idiopatik – ScienceDaily


Kelahiran prematur adalah penyebab utama kematian dan penyakit bayi di AS – namun penyebab molekuler yang mendasari sebagian besar masih belum jelas. Sekitar 40 hingga 50% kelahiran prematur, yang didefinisikan sebagai kelahiran sebelum 37 minggu kehamilan, diperkirakan “idiopatik”, yang berarti lahir dari persalinan yang tidak dapat dijelaskan atau spontan. Dan, stres ibu yang terkait dengan depresi dan gangguan stres pascatrauma serta stres janin sangat berpengaruh pada kelahiran prematur tanpa penyebab yang diketahui.

Sekarang, untuk pertama kalinya, studi praklinis University of South Florida Health (USF Health) telah menemukan mekanisme untuk membantu menjelaskan bagaimana stres psikologis dan / atau fisiologis pada wanita hamil memicu kelahiran prematur idiopatik. Sebuah tim peneliti di USF Health Morsani College of Medicine Department of Obstetrics and Gynecology menunjukkan bagaimana kortisol – hormon “lawan atau lari” yang penting untuk mengatur respons tubuh terhadap stres – bertindak melalui protein yang responsif terhadap stres, FKBP51 yang mengikat progesteron reseptor untuk menghambat fungsi reseptor progesteron di dalam rahim. Aktivitas reseptor progesteron yang berkurang ini merangsang persalinan.

Penemuan ini dilaporkan online pertama pada 8 Maret Prosiding National Academy of Sciences (PNAS).

“Studi baru ini mengisi beberapa celah mekanistik lama dalam pemahaman kita tentang bagaimana persalinan normal dimulai dan bagaimana stres menyebabkan kelahiran prematur,” kata penulis senior makalah tersebut Charles J. Lockwood, MD, wakil presiden senior USF Health, dekan USF Health Morsani College of Medicine, dan seorang profesor kebidanan dan ginekologi yang berspesialisasi dalam pengobatan ibu-janin.

Dr. Lockwood adalah salah satu peneliti utama untuk studi tersebut bersama dengan penulis utama makalah tersebut Ozlem Guzeloglu-Kayisli, PhD, seorang profesor kebidanan dan ginekologi USF Health. Nihan Semerci, MSc, seorang ilmuwan biologi senior, berbagi kepenulisan utama dengan Dr. Guzeloglu-Kayisli.

Progesteron mengurangi kontraksi rahim dan tingkat yang berkelanjutan sangat penting untuk mencegah bayi lahir terlalu dini. Pengurangan ekspresi reseptor progesteron uterus dan pensinyalan merangsang persalinan. Di otak, peningkatan ekspresi FKBP51 sangat terkait dengan peningkatan risiko gangguan terkait stres.

Pekerjaan sebelumnya oleh tim Kesehatan USF menunjukkan bahwa persalinan normal pada manusia yang dimulai pada masa kehamilan (antara 37 dan 42 minggu kehamilan) dikaitkan dengan penurunan ekspresi reseptor progesteron dan peningkatan ekspresi FKBP51, khususnya pada sel desidua ibu (sel khusus yang melapisi rahim) .

Untuk studi saat ini yang berfokus pada kelahiran prematur idiopatik yang diinduksi oleh stres ibu, para peneliti menggabungkan eksperimen dalam sel desidual ibu manusia dan model tikus di mana FKBP5, gen yang membuat FKBP51, telah dihilangkan, atau “dihilangkan.” Secara keseluruhan, hasil mereka mengungkapkan mekanisme penghentian progesteron fungsional baru, dimediasi oleh ekspresi berlebih FKBP51 rahim yang diinduksi oleh stres ibu dan meningkatkan pengikatan reseptor progesteron-FKPB51, yang menurunkan efek progestasional dan memicu kelahiran prematur. Para peneliti menemukan bahwa tikus knockout Fkbp5 (dengan penipisan gen pengkode untuk FKBP51) menunjukkan kehamilan yang berkepanjangan dan benar-benar resisten terhadap kelahiran prematur yang diinduksi oleh stres ibu.

Di antara temuan utama tim Kesehatan USF:

    – Kadar FKPB51 lebih besar dan ikatan FKPB51 pada reseptor progesteron meningkat secara signifikan pada sel desidua wanita dengan kelahiran prematur idiopatik, dibandingkan dengan sel desidua dari kontrol usia kehamilan yang sesuai.

    – Studi tersebut melaporkan untuk pertama kalinya bahwa tikus yang kekurangan Fkbp5 (knockout) benar-benar resisten terhadap kelahiran prematur yang diinduksi oleh stres ibu dan menunjukkan kehamilan yang berkepanjangan disertai dengan penurunan kadar progesteron sistemik yang lebih lambat. Ini menunjukkan bahwa FKBP51 memainkan peran penting dalam lamanya kehamilan dan permulaan persalinan.

    – Sebaliknya, tikus dengan gen FKPB5 utuh dan tingkat normal protein FKPB51 (tikus liar) dilahirkan lebih awal saat terpapar stres ibu daripada tikus tipe liar non-stres atau tikus knockout FKPB5 dalam kondisi non-stres atau stres.

“Secara kolektif, hasil ini menunjukkan bahwa FKBP51 memainkan peran penting baik dalam persalinan jangka panjang dan kelahiran prematur terkait stres dan bahwa penghambatan FKBP51 mungkin terbukti menjadi terapi baru untuk mencegah kelahiran prematur idiopatik,” penulis penelitian menyimpulkan.

Saat ini, progesteron suntik adalah satu-satunya obat yang disetujui untuk membantu mencegah kelahiran prematur pada wanita berisiko tinggi yang pernah melahirkan sebelumnya. Namun, keefektifannya tidak dikonfirmasi oleh uji klinis besar baru-baru ini, yang memicu perdebatan di komunitas perawatan kesehatan. Para penulis menemukan bahwa aktivitas reseptor progesteron berkurang pada kelahiran prematur idiopatik dapat menjelaskan kurangnya efektivitas progesteron tambahan.

Bayi yang lahir sebelum 37 minggu, terutama yang lahir sebelum 34 minggu, memiliki lebih banyak masalah kesehatan dan mungkin menghadapi komplikasi kesehatan jangka panjang, termasuk penyakit paru-paru atau jantung masa kanak-kanak dan keterlambatan perkembangan saraf, kata Dr. Guzeloglu-Kayisli. Kemungkinan hasil yang buruk menurun dengan bertambahnya usia kehamilan (lama kehamilan).

“Pencegahan kelahiran prematur idiopatik dengan memperpanjang kehamilan bahkan dua atau tiga minggu dapat bermanfaat bagi bayi baru lahir, karena memberikan waktu kritis yang dibutuhkan untuk paru-paru dan otak janin untuk matang,” kata Dr. Guzeloglu-Kayisli. “Penelitian kami menunjukkan pentingnya menyelidiki potensi penggunaan inhibitor FKBP51 sebagai terapi yang ditargetkan untuk mengurangi risiko kelahiran prematur terkait stres.”

Studi Kesehatan USF didukung sebagian oleh hibah Kolaborasi The March of Dimes Prematurity Research Center Ohio.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel