Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Studi protein nyamuk dapat mengarah pada pengobatan melawan virus yang mengancam jiwa – ScienceDaily


Protein nyamuk AEG12 sangat menghambat keluarga virus yang menyebabkan demam kuning, demam berdarah, West Nile, dan Zika dan dengan lemah menghambat virus corona, menurut para ilmuwan di National Institutes of Health (NIH) dan kolaboratornya. Para peneliti menemukan bahwa AEG12 bekerja dengan mendestabilisasi selubung virus, memecahkan penutup pelindungnya. Meskipun protein tidak mempengaruhi virus yang tidak memiliki selubung, seperti yang menyebabkan infeksi mata merah dan kandung kemih, temuan ini dapat mengarah pada terapi melawan virus yang menyerang jutaan orang di seluruh dunia. Penelitian ini dipublikasikan secara online di PNAS.

Ilmuwan di Institut Nasional Ilmu Kesehatan Lingkungan (NIEHS), bagian dari NIH, menggunakan kristalografi sinar-X untuk memecahkan struktur AEG12. Penulis senior Geoffrey Mueller, Ph.D., kepala NIEHS Nuclear Magnetic Resonance Group, mengatakan pada tingkat molekuler, AEG12 merobek lipid, atau bagian seperti lemak dari membran yang menahan virus.

“Seolah-olah AEG12 lapar akan lipid yang ada di dalam membran virus, jadi ia menghilangkan beberapa lipid yang dimilikinya dan menukarnya dengan yang benar-benar disukai,” kata Mueller. “Protein tersebut memiliki afinitas tinggi untuk lipid virus dan mencuri mereka dari virus.”

Akibatnya, Mueller mengatakan protein AEG12 memiliki daya membunuh yang besar terhadap beberapa virus. Sementara para peneliti menunjukkan bahwa AEG12 paling efektif melawan flavivirus, keluarga virus yang dimiliki Zika, West Nile, dan lainnya, ada kemungkinan AEG12 dapat efektif melawan SARS-CoV-2, virus korona yang menyebabkan COVID-19. Tapi, Mueller mengatakan butuh bertahun-tahun bioteknologi untuk membuat AEG12 menjadi terapi yang layak untuk COVID-19. Bagian dari masalahnya adalah AEG12 juga memecah sel darah merah yang terbuka, sehingga para peneliti harus mengidentifikasi senyawa yang akan membuat protein hanya menargetkan virus.

Alexander Foo, Ph.D., rekan tamu NIEHS dan penulis utama makalah ini, menjelaskan bahwa nyamuk menghasilkan AEG12 saat mereka makan darah atau terinfeksi flavivirus. Seperti manusia, nyamuk meningkatkan respons kekebalan yang kuat terhadap virus ini, dengan AEG12 meledakkan selubung virusnya. Namun, di awal proyek, Foo dan rekan-rekannya hanya mengetahui sedikit tentang fungsi AEG12.

“Prospek mempelajari protein baru sangat menarik, namun menakutkan,” kata Foo. “Syukurlah, kami memiliki cukup petunjuk dan akses ke berbagai keahlian di NIEHS untuk disatukan.”

Rekan penulis dan ahli kristalografi Lars Pedersen, Ph.D., adalah pemimpin NIEHS Structure Function Group. Dia secara rutin menggunakan informasi tentang susunan fisik molekul dalam karyanya dan mendorong lebih banyak ilmuwan untuk mempertimbangkan penggunaan data ini dalam studi mereka. Dia berkata, “Penelitian kami menunjukkan bahwa memahami struktur protein dapat menjadi penting dalam mencari tahu apa yang dilakukannya dan bagaimana hal itu dapat membantu mengobati penyakit.”

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh NIH / Institut Nasional Ilmu Kesehatan Lingkungan. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lapak Judi