Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Studi utama merinci banyak efek jangka panjang COVID-19, menunjuk pada beban kesehatan yang sangat besar – ScienceDaily


Ketika pandemi COVID-19 berkembang, menjadi jelas bahwa banyak penyintas – bahkan mereka yang memiliki kasus ringan – terus mengelola berbagai masalah kesehatan lama setelah infeksi awal seharusnya teratasi. Dalam apa yang diyakini sebagai studi komprehensif terbesar tentang COVID-19 yang panjang hingga saat ini, para peneliti di Washington University School of Medicine di St.Louis menunjukkan bahwa penyintas COVID-19 – termasuk mereka yang tidak cukup sakit untuk dirawat di rumah sakit – meningkat. risiko kematian dalam enam bulan setelah diagnosis dengan virus.

Para peneliti juga telah membuat katalog berbagai penyakit yang terkait dengan COVID-19, memberikan gambaran gambaran besar tentang komplikasi jangka panjang COVID-19 dan mengungkapkan beban besar yang mungkin ditimbulkan oleh penyakit ini pada populasi dunia di tahun-tahun mendatang.

Studi tersebut, yang melibatkan lebih dari 87.000 pasien COVID-19 dan hampir 5 juta pasien kontrol dalam database federal, muncul secara online pada 22 April di jurnal tersebut. Alam.

“Studi kami menunjukkan bahwa hingga enam bulan setelah diagnosis, risiko kematian setelah kasus ringan COVID-19 tidaklah sepele dan meningkat seiring dengan keparahan penyakit,” kata penulis senior Ziyad Al-Aly, MD, asisten profesor kedokteran. . “Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa COVID-19 yang lama – konsekuensi kesehatan jangka panjang dari COVID-19 – adalah krisis kesehatan besar berikutnya di Amerika. Mengingat lebih dari 30 juta orang Amerika telah terinfeksi virus ini, dan diberikan bahwa beban COVID-19 yang berkepanjangan cukup besar, efek penyakit ini akan bergema selama bertahun-tahun bahkan puluhan tahun. Dokter harus waspada dalam mengevaluasi orang yang pernah terjangkit COVID-19. Pasien-pasien ini akan membutuhkan perawatan multidisiplin yang terintegrasi. “

Dalam studi baru, para peneliti dapat menghitung skala potensial masalah yang pertama kali dilihat sekilas dari akun anekdotal dan studi yang lebih kecil yang mengisyaratkan efek samping yang luas dari bertahan hidup COVID-19, dari masalah pernapasan dan irama jantung yang tidak teratur hingga kesehatan mental. masalah dan rambut rontok.

“Studi ini berbeda dari penelitian lain yang telah melihat COVID-19 lama karena, daripada berfokus hanya pada komplikasi neurologis atau kardiovaskular, misalnya, kami mengambil pandangan luas dan menggunakan basis data luas dari Administrasi Kesehatan Veteran (VHA) untuk secara komprehensif. membuat katalog semua penyakit yang mungkin disebabkan oleh COVID-19, “kata Al-Aly, juga direktur Pusat Epidemiologi Klinis dan kepala Layanan Penelitian dan Pendidikan di Sistem Perawatan Kesehatan Urusan Veteran St. Louis.

Para peneliti menunjukkan bahwa, setelah selamat dari infeksi awal (setelah 30 hari pertama penyakit), penderita COVID-19 memiliki risiko kematian hampir 60% lebih tinggi selama enam bulan berikutnya dibandingkan dengan populasi umum. Dalam enam bulan, kematian berlebih di antara semua penyintas COVID-19 diperkirakan mencapai delapan orang per 1.000 pasien. Di antara pasien yang cukup sakit untuk dirawat di rumah sakit karena COVID-19 dan yang bertahan hidup setelah 30 hari pertama sakit, ada 29 kematian berlebih per 1.000 pasien selama enam bulan berikutnya.

“Kematian kemudian karena komplikasi jangka panjang dari infeksi tidak selalu dicatat sebagai kematian akibat COVID-19,” kata Al-Aly. “Sejauh total korban kematian pandemi, angka-angka ini menunjukkan bahwa kematian yang kami hitung karena infeksi virus langsung hanyalah puncak gunung es.”

Para peneliti menganalisis data dari database perawatan kesehatan nasional Departemen Urusan Veteran AS. Dataset termasuk 73.435 pasien VHA dengan COVID-19 yang dikonfirmasi tetapi tidak dirawat di rumah sakit dan, sebagai perbandingan, hampir 5 juta pasien VHA yang tidak memiliki diagnosis COVID-19 dan tidak dirawat di rumah sakit selama jangka waktu ini. Veteran dalam penelitian ini sebagian besar adalah laki-laki (hampir 88%), tetapi ukuran sampel yang besar berarti bahwa penelitian tersebut masih melibatkan 8.880 perempuan dengan kasus yang dikonfirmasi.

Untuk membantu memahami efek jangka panjang dari COVID-19 yang lebih parah, para peneliti memanfaatkan data VHA untuk melakukan analisis terpisah terhadap 13.654 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 dibandingkan dengan 13.997 pasien yang dirawat di rumah sakit karena flu musiman. Semua pasien bertahan hidup setidaknya 30 hari setelah masuk rumah sakit, dan analisis termasuk enam bulan data tindak lanjut.

Para peneliti mengonfirmasi bahwa, meski awalnya merupakan virus pernapasan, COVID-19 yang lama dapat memengaruhi hampir semua sistem organ di tubuh. Mengevaluasi 379 diagnosis penyakit yang mungkin terkait dengan COVID-19, 380 kelas obat yang diresepkan dan 62 tes laboratorium yang diberikan, para peneliti mengidentifikasi masalah kesehatan utama yang baru didiagnosis yang bertahan pada pasien COVID-19 selama setidaknya enam bulan dan itu memengaruhi hampir setiap organ dan organ. sistem pengaturan dalam tubuh, meliputi:

  • Sistem pernapasan: batuk terus-menerus, sesak napas dan kadar oksigen rendah dalam darah.
  • Sistem saraf: stroke, sakit kepala, masalah memori dan masalah dengan indera perasa dan penciuman.
  • Kesehatan mental: kecemasan, depresi, masalah tidur dan penyalahgunaan zat.
  • Metabolisme: serangan baru diabetes, obesitas, dan kolesterol tinggi.
  • Sistem kardiovaskular: penyakit koroner akut, gagal jantung, jantung berdebar-debar, dan irama jantung tidak teratur.
  • Sistem pencernaan: sembelit, diare dan refluks asam.
  • Ginjal: cedera ginjal akut dan penyakit ginjal kronis yang, pada kasus yang parah, memerlukan dialisis.
  • Regulasi koagulasi: pembekuan darah di kaki dan paru-paru.
  • Kulit: ruam dan rambut rontok.
  • Sistem muskuloskeletal: nyeri sendi dan kelemahan otot.
  • Kesehatan umum: malaise, kelelahan dan anemia.

Meskipun tidak ada korban yang menderita semua masalah ini, banyak yang mengembangkan kelompok beberapa masalah yang berdampak signifikan pada kesehatan dan kualitas hidup.

Di antara pasien yang dirawat di rumah sakit, mereka yang menderita COVID-19 bernasib jauh lebih buruk daripada mereka yang menderita influenza, menurut analisis tersebut. Orang yang selamat dari COVID-19 memiliki risiko kematian 50% lebih tinggi dibandingkan dengan orang yang selamat dari flu, dengan sekitar 29 kematian berlebih per 1.000 pasien dalam enam bulan. Orang yang selamat dari COVID-19 juga memiliki risiko masalah medis jangka panjang yang jauh lebih tinggi.

“Dibandingkan dengan flu, COVID-19 menunjukkan beban penyakit yang jauh lebih tinggi, baik dalam besarnya risiko maupun luasnya keterlibatan sistem organ,” kata Al-Aly. “Panjang COVID-19 lebih dari sekadar sindrom postviral biasa. Ukuran risiko penyakit dan kematian serta tingkat keterlibatan sistem organ jauh lebih tinggi daripada yang kita lihat pada virus pernapasan lain, seperti influenza.”

Selain itu, para peneliti menemukan bahwa risiko kesehatan dari bertahan hidup COVID-19 meningkat seiring dengan tingkat keparahan penyakit, dengan pasien rawat inap yang membutuhkan perawatan intensif berada pada risiko tertinggi komplikasi COVID-19 yang lama dan kematian.

“Beberapa dari masalah ini dapat membaik seiring berjalannya waktu – misalnya, sesak napas dan batuk mungkin membaik – dan beberapa masalah mungkin menjadi lebih buruk,” tambah Al-Aly. “Kami akan terus mengikuti pasien-pasien ini untuk membantu kami memahami dampak virus yang sedang berlangsung setelah enam bulan pertama setelah terinfeksi. Kami hanya sedikit lebih dari setahun memasuki pandemi ini, jadi mungkin ada konsekuensi dari COVID-19 yang berkepanjangan. belum terlihat. “

Dalam analisis masa depan dari kumpulan data yang sama ini, Al-Aly dan rekan-rekannya juga berencana untuk melihat apakah pasien bernasib berbeda berdasarkan usia, ras, dan jenis kelamin untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang risiko kematian pada orang dengan COVID-19 lama.

Pekerjaan ini didukung oleh US Department of Veterans Affairs, Institute for Public Health di Washington University dan dua American Society of Nephrology and Kidney Cure Fellowship Awards.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel