Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Temuan dapat membantu menjelaskan bagaimana asma, COPD, COVID-19 parah dipicu – ScienceDaily


Para ilmuwan di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis telah mengimplikasikan jenis sel kekebalan dalam perkembangan penyakit paru-paru kronis yang terkadang dipicu setelah infeksi virus pernapasan. Bukti menunjukkan bahwa aktivasi sel kekebalan ini – sejenis sel penjaga yang disebut sel dendritik – berfungsi sebagai peralihan awal yang, ketika diaktifkan, menggerakkan rantai peristiwa yang mendorong penyakit paru-paru progresif, termasuk asma dan obstruktif kronik. penyakit paru (PPOK).

Studi baru, diterbitkan di The Jurnal Imunologi, membuka pintu ke strategi pencegahan atau terapi potensial untuk penyakit paru-paru kronis. Lebih cepat lagi, mengukur kadar sel dendritik ini dalam sampel klinis dari pasien yang dirawat di rumah sakit karena infeksi virus, seperti influenza atau COVID-19, dapat membantu dokter mengidentifikasi pasien mana yang berisiko tinggi mengalami kegagalan pernapasan dan kematian.

Mempelajari tikus dengan infeksi virus pernapasan yang membuat hewan rentan terhadap penyakit paru-paru kronis, para peneliti menunjukkan bahwa sel-sel dendritik ini berkomunikasi dengan lapisan saluran napas dengan cara yang menyebabkan sel-sel lapisan saluran napas meningkatkan sinyal pertumbuhan dan peradangan mereka. Peradangan menyebabkan sel-sel lapisan saluran napas tumbuh melampaui batas normalnya dan berubah menjadi sel yang memproduksi lendir secara berlebihan dan menyebabkan peradangan, yang pada gilirannya menyebabkan batuk dan kesulitan bernapas.

“Kami mencoba memahami bagaimana infeksi virus yang tampaknya dibersihkan oleh tubuh dapat memicu penyakit paru-paru yang kronis dan progresif,” kata penulis senior Michael J. Holtzman, MD, Profesor Kedokteran Selma dan Herman Seldin. “Tidak semua orang mengalami perkembangan ini. Kami yakin ada beberapa sakelar yang dibalik, memicu respons buruk. Kami mengidentifikasi sakelar itu dan cara untuk mengontrolnya. Pekerjaan ini memberi tahu kami bahwa jenis sel dendritik ini berada tepat di titik sakelar itu. . “

Pekerjaan Holtzman di masa lalu telah mengimplikasikan lapisan saluran udara – tempat infeksi virus berlangsung – sebagai pemicu yang mungkin untuk proses ini.

“Tetapi studi ini menunjukkan bahwa aliran ini mulai lebih jauh ke hulu,” kata Holtzman, juga direktur Divisi Pengobatan Paru dan Perawatan Kritis. “Sel dendritik memberi tahu sel-sel yang melapisi jalan napas apa yang harus dilakukan. Ada lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, tetapi data ini memberi tahu kita bahwa sel dendritik memainkan peran penting dalam mengarahkan sel-sel lapisan saluran napas ke jalur yang salah.”

Holtzman menyebut sel dendritik ini sebagai jenis sentinel karena tugasnya mendeteksi virus yang menyerang dan memicu respons imun awal tubuh melawan infeksi. Masalahnya muncul ketika sel tidak menutup dengan benar setelah ancaman berlalu.

“Banyak orang tidak pernah mengembangkan penyakit paru-paru kronis setelah infeksi virus,” kata Holtzman. “Tetapi yang lain memiliki kerentanan genetik terhadap jenis penyakit ini. Orang yang rentan terhadap penyakit yang dipicu virus termasuk pasien asma, PPOK, dan infeksi virus seperti COVID-19. Sangat penting untuk mencari cara untuk memperbaiki respons penyakit ini. dan mencegah masalah yang mungkin terjadi setelah virus hilang. “

Sementara itu, Holtzman mengatakan, tingginya tingkat sel dendritik ini dan produknya di paru-paru pasien yang dirawat di rumah sakit dapat menjadi peringatan bagi dokter bahwa pasien tersebut kemungkinan besar akan mengembangkan penyakit parah dan harus diberikan intervensi pernapasan dan terapi pendukung lainnya. secara tepat disesuaikan dengan proses penyakit mereka.

“Demikian pula, jika proses ini tidak berlangsung, pasien mungkin lebih mungkin menghindari jenis masalah jangka panjang ini,” kata Holtzman. “Kami sedang melakukan penelitian untuk membantu meningkatkan prediksi penyakit paru-paru yang parah setelah infeksi dan untuk memberikan terapi pendamping yang dapat mencegah peralihan ini dari membalik atau membalikkannya kembali untuk membalikkan penyakit.”

Pekerjaan ini didukung oleh National Institute of Allergy and Infectious Diseases (NIAID), nomor hibah R01 AI130591 dan National Heart, Lung, and Blood Institute (NHLBI), nomor hibah R35 HL145242, keduanya dari National Institutes of Health (NIH) ; Yayasan Cystic Fibrosis; dan Hardy Trust dan Schaeffer Funds.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Fakultas Kedokteran Universitas Washington. Asli ditulis oleh Selat Julia Evangelou. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lapak Judi