Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Temuan menunjukkan jenis lemak penting dalam hal kesehatan usus – ScienceDaily


Sebuah tim peneliti UBC Okanagan telah menentukan bahwa jenis lemak yang dikonsumsi ibu saat menyusui dapat memiliki implikasi jangka panjang pada kesehatan usus bayinya.

Dr. Deanna Gibson, seorang peneliti biokimia, bersama dengan Dr. Sanjoy Ghosh, yang mempelajari aspek biokimia dari lemak makanan, bekerja sama dengan peneliti kimia dan biologi molekuler Dr. Wesley Zandberg. Tim, yang melakukan penelitian di Fakultas Sains Irving K. Barber, mengeksplorasi peran memberi makan lemak makanan pada tikus yang sedang hamil untuk menentukan efek generasi dari paparan lemak pada keturunannya.

“Tujuannya adalah untuk menyelidiki bagaimana kebiasaan makan ibu dapat memengaruhi komunitas mikroba usus keturunan dan pola molekul gula terkait yang dapat menjadi penting dalam respons kekebalan terhadap penyakit menular,” kata Dr. Gibson, yang mempelajari kesehatan usus dan kekebalan serta penyebabnya. penyakit akut atau kronis seperti penyakit radang usus.

Studi mereka menunjukkan bahwa jenis lemak yang dikonsumsi selama menyusui dapat berdampak berbeda pada komunitas mikroba usus bayi, perkembangan kekebalan, dan risiko penyakit.

Tiga kelas utama asam lemak termasuk jenuh (SFA), ditemukan dalam daging dan produk susu, lemak tak jenuh tunggal (MUFA), ditemukan dalam minyak cair nabati, dan asam lemak tak jenuh ganda (PUFA), ditemukan pada beberapa kacang-kacangan, ikan, dan kerang. . PUFA selanjutnya dicirikan sebagai PUFA n-3 atau PUFA n-6, berdasarkan jumlah dan posisi ikatan rangkap dalam rantai asil.

Penelitian sebelumnya telah menentukan bahwa PUFA n-3 dan PUFA n-6 dapat berdampak negatif pada infeksi usus seperti Enteropathogenic E. coli, Clostridium difficile, salmonella dan penyakit gastrointestinal karena makan makanan yang tidak disiapkan dengan benar atau kurang matang atau minum air yang terkontaminasi. Sebaliknya, diet kaya MUFA dan SFA telah terbukti melindungi terhadap infeksi ini.

Penelitian terbaru Dr. Gibson menyatakan sifat menguntungkan dari lemak susu, atau lemak jenuh, selama periode sebelum dan sesudah melahirkan dapat meningkatkan perlindungan terhadap penyakit usus menular selama masa dewasa terutama ketika sumber n-3 PUFA dikombinasikan dengan lemak jenuh.

“Temuan kami menantang rekomendasi diet saat ini dan mengungkapkan bahwa asupan lemak ibu memiliki dampak transgenerasi pada kerentanan keturunan mereka terhadap infeksi usus, kemungkinan dimungkinkan melalui interaksi mikroba-imun,” kata Dr. Gibson.

Konsumsi global asam lemak tak jenuh telah meningkat secara signifikan antara tahun 1990 dan 2010, tambahnya, sementara orang mengonsumsi lemak jenuh dalam jumlah yang lebih rendah selama kehamilan karena rekomendasi untuk mengurangi asupan lemak jenuh.

“Meskipun telah diketahui selama beberapa dekade bahwa diet tinggi lemak dapat secara langsung mengubah respons peradangan, penelitian terbaru baru saja mulai menghargai bagaimana kelas asam lemak dapat memiliki efek berbeda pada peradangan, dan dapat mengubah respons host terhadap infeksi,” kata Dr. Gibson.

Asam lemak makanan dapat memengaruhi proses inflamasi termasuk respons inflamasi defensif setelah infeksi usus. Hal ini dapat mempengaruhi tingkat keparahan penyakit, membuat asam lemak makanan menjadi pertimbangan penting dalam memprediksi risiko penyakit, Dr. Gibson menjelaskan.

Para peneliti percaya itu adalah kombinasi dari interaksi inang lemak dengan bakteri usus yang dapat menentukan tingkat keparahan infeksi ini. Bakteriom usus, jelas Dr. Gibson, terbentuk selama masa bayi dan memainkan peran penting dalam membantu pematangan sistem kekebalan dan memberikan penghalang terhadap kolonisasi dengan patogen potensial.

Dan Dr. Ghosh mencatat penelitian terbaru ini menyarankan pedoman kesehatan saat ini harus dievaluasi ulang.

“Saat ini, pedoman diet Kanada merekomendasikan ibu menyusui untuk mengganti makanan yang kaya SFA dengan PUFA diet, dengan penekanan pada konsumsi PUFA n-6 dan n-3,” kata Dr. Ghosh. “Mengingat bahwa PUFA memperburuk hasil penyakit dalam studi diet pascakelahiran, dalam pandangan kami, rekomendasi ini harus dipertimbangkan kembali.”

Walaupun konsentrasi protein dan karbohidrat ASI tetap relatif lembam, kandungan asam lemak sangat bervariasi dan dipengaruhi oleh asupan lemak ibu.

“Secara keseluruhan, kami menyimpulkan bahwa konsumsi ibu dari berbagai jenis lemak makanan mengubah pembentukan bakteriom anak mereka dan dapat memiliki konsekuensi yang bertahan lama pada kemampuan mereka untuk merespons infeksi selama masa dewasa,” kata Dr. Gibson. “Pada saat yang sama, kami menunjukkan bahwa pola makan ibu yang kaya akan SFA, menyediakan hubungan inang-mikroba pada keturunannya yang melindungi dari penyakit.”

Penting untuk dipahami bahwa bakteriom usus terbentuk selama masa bayi karena berperan penting dalam membantu pematangan sistem kekebalan yang dapat menjadi penghalang bagi patogen potensial, jelas Dr. Zandberg. Dia juga mencatat bakteri yang sehat bergantung pada nutrisi awal kehidupan.

“Gula menghiasi protein penting di usus,” kata Dr. Zandberg. “Pola mereka berubah pada keturunan karena pilihan makanan ibu selama masa kehamilan dan menyusui. Perubahan pola dikaitkan dengan perubahan dalam kemampuan bayi untuk melawan penyakit menular dalam model kami.”

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel