Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Tetapi efek perlindungan hanya terlihat di antara wanita, studi menemukan – ScienceDaily


Mengonsumsi multivitamin, omega-3, probiotik atau suplemen vitamin D dapat mengurangi risiko tes positif SARS-CoV-2, virus yang bertanggung jawab atas infeksi COVID-19 – setidaknya di antara wanita – menunjukkan studi populasi besar, yang dipublikasikan secara online di jurnal Pencegahan & Kesehatan Gizi BMJ.

Tetapi mengonsumsi suplemen vitamin C, seng, atau bawang putih tidak terkait dengan risiko yang lebih rendah untuk dites positif terkena virus, temuan itu menunjukkan.

Ada banyak dukungan selebriti tentang penggunaan suplemen makanan untuk menangkal dan mengobati infeksi COVID-19 sejak dimulainya pandemi, catat para peneliti.

Di Inggris saja, pangsa pasar naik 19,5% dalam periode menjelang ‘penguncian’ nasional pertama pada 23 Maret tahun lalu, dengan penjualan vitamin C naik 110% dan multivit 93%.

Demikian pula, penjualan suplemen seng naik 415% pada minggu pertama bulan Maret, di puncak ketakutan COVID-19 di AS.

Suplemen makanan dapat membantu mendukung sistem kekebalan yang sehat, tetapi apakah suplemen tertentu mungkin terkait dengan risiko yang lebih rendah untuk tertular SARS-CoV-2 tidak diketahui.

Dalam upaya untuk menutupi kesenjangan pengetahuan ini, para peneliti memanfaatkan pengguna dewasa aplikasi Studi Gejala COVID-19 untuk melihat apakah pengguna suplemen reguler cenderung tidak dites positif untuk SARS-CoV-2.

Aplikasi ini diluncurkan di Inggris, AS, dan Swedia pada Maret 2020 untuk menangkap informasi yang dilaporkan sendiri tentang evolusi pandemi.

Awalnya, ia mencatat lokasi, usia, dan faktor risiko kesehatan inti penggunanya. Tetapi seiring berjalannya waktu, pelanggan diminta untuk memberikan pembaruan harian tentang berbagai masalah, termasuk gejala, hasil tes virus corona, dan perawatan kesehatan. Orang-orang tanpa gejala yang jelas juga didorong untuk menggunakannya.

Untuk tujuan studi ini, para peneliti menganalisis informasi yang diberikan oleh 372.720 pelanggan Inggris ke aplikasi tentang penggunaan rutin suplemen makanan mereka selama Mei, Juni, dan Juli 2020 selama gelombang pertama pandemi serta hasil tes usap virus corona.

Antara Mei dan Juli, 175.652 pelanggan Inggris secara teratur mengonsumsi suplemen makanan; 197.068 tidak. Sekitar dua pertiga (67%) adalah perempuan dan lebih dari setengahnya kelebihan berat badan (BMI 27).

Secara keseluruhan, 23.521 orang dinyatakan positif SARS-CoV-2 dan 349.199 dinyatakan negatif antara Mei dan Juli.

Mengambil probiotik, asam lemak omega-3, multivit atau vitamin D dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah dari infeksi SARS-CoV-2: masing-masing sebesar 14%, 12%, 13% dan 9%, setelah memperhitungkan faktor-faktor yang berpotensi berpengaruh, termasuk kondisi yang mendasari dan diet biasa.

Tidak ada efek seperti itu yang diamati di antara mereka yang mengonsumsi suplemen vitamin C, seng, atau bawang putih.

Dan ketika para peneliti melihat secara khusus pada jenis kelamin, usia dan berat badan (BMI), asosiasi pelindung untuk probiotik, asam lemak omega-3, multivit dan vitamin D diamati hanya pada wanita dari segala usia dan berat badan. Tidak ada asosiasi yang jelas terlihat pada pria.

Meskipun ada beberapa perbedaan, pola keseluruhan yang sama tercermin baik di AS (45.757) dan Swedia (27.373) pelanggan.

Angka yang setara untuk AS dan Swedia adalah penurunan risiko: 18% dan 37%, masing-masing untuk probiotik; 21% dan 16%, masing-masing, untuk asam lemak omega-3; 12% dan 22%, masing-masing untuk multivit; dan 24% dan 19%, masing-masing, untuk suplemen vitamin D.

Ini adalah studi observasional, dan karena itu, tidak dapat menetapkan penyebabnya. Para peneliti juga mengakui beberapa keterbatasan, termasuk studi yang mengandalkan data yang dilaporkan sendiri dan kelompok yang dipilih sendiri. Tidak ada informasi yang dikumpulkan tentang dosis suplemen atau bahan juga.

Tetapi meskipun efek yang diamati sederhana, mereka signifikan, catat para peneliti, yang menyerukan uji klinis besar untuk menginformasikan rekomendasi terapeutik berbasis bukti.

“Kami tahu bahwa berbagai mikronutrien, termasuk vitamin D, sangat penting untuk fungsi sistem kekebalan tubuh yang sehat. Ini, pada gilirannya, adalah kunci untuk pencegahan, dan pemulihan dari, infeksi.

“Namun hingga saat ini, ada sedikit bukti yang meyakinkan bahwa mengonsumsi suplemen nutrisi memiliki nilai terapeutik selain menjaga respons imun normal tubuh,” komentar Profesor Sumantra Ray, Direktur Eksekutif, Pusat Gizi dan Kesehatan Global NNEdPro, yang turut memiliki jurnal tersebut.

“Terlebih lagi, studi ini tidak dirancang untuk menjawab pertanyaan tentang peran suplemen nutrisi dalam COVID-19. Ini masih merupakan bidang penelitian baru yang memerlukan studi lebih lanjut sebelum kesimpulan yang tegas dapat diambil tentang apakah suplemen nutrisi tertentu dapat digunakan. mengurangi risiko infeksi COVID-19, “dia memperingatkan.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel