Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Tidur yang terganggu dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian dini, terutama pada wanita – ScienceDaily


Untuk pertama kalinya, sebuah penelitian menunjukkan hubungan yang jelas antara frekuensi dan durasi bangun tak sadar selama tidur malam dan peningkatan risiko kematian akibat penyakit jantung dan pembuluh darah, dan kematian karena sebab apa pun, terutama pada wanita.

Studi terhadap 8001 pria dan wanita, yang dipublikasikan hari ini (Selasa) di European Heart Journal, menemukan bahwa wanita yang mengalami bangun tidak sadar paling sering dan untuk jangka waktu yang lebih lama memiliki risiko hampir dua kali lipat untuk meninggal akibat penyakit kardiovaskular selama rata-rata antara 6 dan 11 tahun masa tindak lanjut, jika dibandingkan dengan risiko pada populasi wanita pada umumnya. Hubungannya kurang jelas pada pria, dan risiko kematian akibat kardiovaskular meningkat lebih dari seperempatnya dibandingkan dengan populasi pria pada umumnya.

Kebangkitan tak sadar, juga dikenal sebagai gairah kortikal, adalah bagian normal dari tidur. Ini terjadi secara spontan dan merupakan bagian dari kemampuan tubuh untuk merespons situasi yang berpotensi berbahaya, seperti suara atau pernapasan yang terhalang. Nyeri, gerakan anggota tubuh, trauma, suhu dan cahaya juga bisa menjadi pemicu.

Dominik Linz, profesor di departemen kardiologi di Maastricht University Medical Center (Belanda), menjelaskan: “Pemicu umum untuk gairah nokturnal adalah apnea tidur obstruktif saat pernapasan berhenti dan sistem gairah memastikan aktivasi tubuh kita untuk mengubah posisi tidur. dan untuk membuka kembali saluran napas bagian atas. Penyebab lain dari rangsangan dapat berupa ‘polusi suara’ pada malam hari, misalnya, kebisingan pesawat pada malam hari. Bergantung pada kekuatan rangsangan, seseorang mungkin menjadi sadar akan lingkungan, tetapi sering kali tidak demikian. Biasanya, orang akan merasa lelah dan lelah di pagi hari karena gangguan tidur mereka, tetapi tidak menyadari gairah individu. “

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa durasi tidur, baik terlalu pendek atau terlalu lama, dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian akibat kardiovaskular atau penyebab lainnya. Namun, hingga saat ini, tidak diketahui apakah ada kaitannya dengan beban gairah (kombinasi dari jumlah gairah dan durasinya) selama tidur malam dan risiko kematian.

Dalam kolaborasi antara tim yang dipimpin oleh associate professor Mathias Baumert dari School of Electrical and Electronic Engineering di University of Adelaide (Australia) dan Prof. Linz, para peneliti melihat data dari monitor tidur yang dikenakan selama semalam oleh pria dan wanita yang ikut serta dalam salah satunya. dari tiga penelitian: 2.782 pria dalam Studi Keretakan Osteoporotik dalam Pria Tidur (MrOS), 424 wanita dalam Studi Fraktur Osteoporotik (SOF), dan 2.221 pria dan 2.574 wanita dalam Studi Kesehatan Jantung Tidur (SHHS). Usia rata-rata dalam studi tersebut masing-masing adalah 77, 83 atau 64 tahun. Para peserta ditindaklanjuti selama beberapa tahun, yang berkisar dari rata-rata enam tahun (SOF) sampai 11 tahun (MrOS).

Setelah menyesuaikan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi hasil seperti durasi tidur total, usia, riwayat kesehatan, indeks massa tubuh (BMI) dan kebiasaan merokok, para peneliti menemukan bahwa wanita memiliki beban gairah yang lebih rendah dibandingkan pria. Namun, mereka yang memiliki beban gairah yang menyumbang lebih dari 6,5% dari tidur malamnya memiliki risiko lebih besar meninggal akibat penyakit kardiovaskular dibandingkan wanita dengan beban gairah yang lebih rendah: risiko dua kali lipat pada SOF dan 1,6 kali lipat risiko pada SHHS. Risiko kematian dari semua penyebab juga meningkat 1,6 kali lipat pada SOF dan 1,2 kali pada SHHS.

Mengambil wanita dari kedua studi bersama-sama, mereka dengan beban gairah lebih dari 6,5% memiliki risiko 12,8% meninggal akibat penyakit kardiovaskular, hampir dua kali lipat dari wanita dengan usia yang sama pada populasi umum yang memiliki risiko 6,7%. Risiko kematian karena sebab apa pun adalah 21% di antara wanita dalam populasi umum, yang meningkat menjadi 31,5% di antara wanita dalam dua penelitian dengan beban gairah lebih dari 6,5%.

Pria dengan beban gairah terhitung lebih dari 8,5% dari tidur malam mereka memiliki risiko 1,3 kali lebih besar untuk meninggal akibat penyakit kardiovaskular (MrOS) atau penyebab apa pun (SHHS), dibandingkan dengan pria dengan beban gairah yang lebih rendah, tetapi temuan untuk peningkatan risiko kematian dari penyebab apapun di MrOS atau penyakit kardiovaskular di SHHS tidak signifikan secara statistik.

Ketika para peneliti mengamati semua pria dalam kedua studi tersebut, mereka yang memiliki beban gairah lebih dari 8,5% memiliki risiko masing-masing 13,4% dan 33,7% meninggal akibat penyakit kardiovaskular atau penyebab apa pun, dibandingkan dengan risiko pada populasi umum. pria dengan usia yang sama masing-masing 9,6% dan 28%.

Prof Linz mengatakan: “Tidak jelas mengapa ada perbedaan antara pria dan wanita dalam pergaulan, tetapi ada beberapa penjelasan potensial. Pemicu yang menyebabkan gairah atau respons tubuh terhadap gairah mungkin berbeda pada wanita dibandingkan pria. Hal ini mungkin saja terjadi. menjelaskan risiko kematian kardiovaskular yang relatif lebih tinggi pada wanita. Wanita dan pria mungkin memiliki mekanisme kompensasi yang berbeda untuk mengatasi efek merugikan dari gairah. Wanita mungkin memiliki ambang batas gairah yang lebih tinggi sehingga hal ini dapat mengakibatkan beban pemicu yang lebih tinggi pada wanita dibandingkan pria . “

Ia mengatakan bahwa usia yang semakin tua, IMT dan parahnya sleep apnea menambah beban gairah. “Meskipun usia tidak dapat diubah, BMI dan sleep apnea dapat dimodifikasi dan mungkin merupakan target yang menarik untuk mengurangi beban gairah. Apakah ini akan menurunkan risiko kematian akibat penyakit kardiovaskular memerlukan studi lebih lanjut. Bagi saya sebagai dokter, gairah tinggi Beban membantu untuk mengidentifikasi pasien yang mungkin berisiko lebih tinggi terkena penyakit kardiovaskular. Kami perlu menyarankan pasien kami untuk menjaga tidur mereka dan mempraktikkan ‘kebersihan’ tidur yang baik. Langkah-langkah untuk meminimalkan polusi suara pada malam hari, menurunkan berat badan dan mengobati apnea tidur bisa juga membantu mengurangi beban gairah. “

Prof. Baumert berkata: “Untuk memasukkan penilaian beban gairah ke dalam strategi rutin untuk mengurangi risiko penyakit kardiovaskular, kita memerlukan teknik yang mudah diskalakan, dapat diakses secara luas, dan terjangkau untuk memperkirakan durasi dan fragmentasi tidur serta untuk mendeteksi gairah. Perangkat yang dapat dikenakan untuk mengukur aktivitas dan perubahan pola pernapasan mungkin memberikan informasi penting. “

Keterbatasan penelitian termasuk bahwa itu dilakukan pada orang tua, terutama orang kulit putih dan temuannya tidak dapat diekstrapolasi ke ras lain atau pria dan wanita yang lebih muda. Para peneliti tidak mempertimbangkan kemungkinan efek obat; pemantauan tidur partisipan dilakukan pada satu malam dan dengan demikian tidak memperhitungkan variasi malam-ke-malam. Akhirnya, ini hanya dapat menunjukkan ada hubungan antara beban gairah tidur yang lebih besar dan peningkatan risiko kematian, bukan bahwa gairah tidur menyebabkan peningkatan risiko.

Dalam editorial yang menyertai Profesor Borja Ibáñez, direktur penelitian klinis di Centro Nacional de Investigaciones Cardiovasculares Carlos III, Madrid (Spanyol), dan rekan, yang tidak terlibat dalam penelitian, menulis bahwa kekuatan penelitian ini adalah beban gairah itu diukur secara objektif dengan monitor tidur, daripada dilaporkan sendiri oleh para peserta. Mereka menunjukkan bahwa gangguan ritme sirkadian alami tubuh diketahui terlibat dalam perkembangan penumpukan lemak yang sering tidak terdeteksi di arteri dan ini bisa menjadi mekanisme yang mungkin untuk meningkatkan risiko masalah kardiovaskular.

Mereka melanjutkan: “Meskipun banyak celah pengetahuan tentang hubungan antara tidur dan CVD [cardiovascular disease] Tetap dipelajari di tahun-tahun mendatang, penelitian ini memberikan bukti kuat yang mendukung pentingnya kualitas tidur untuk kesehatan CV yang lebih baik. Bukti lebih lanjut yang menggabungkan evaluasi tidur komprehensif dengan pengambilan sampel biologis dan tindak lanjut jangka panjang akan diinginkan. . . Yang masih harus ditentukan adalah apakah intervensi yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas tidur mampu mengurangi kejadian kejadian KV dan kematian. Sambil menunggu pencobaan ini, kami mendoakan Anda mimpi indah. “

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Keluaran SGP