Tim menekankan bahwa orang dengan makanan atau alergi obat dapat dengan aman divaksinasi – ScienceDaily

Tim menekankan bahwa orang dengan makanan atau alergi obat dapat dengan aman divaksinasi – ScienceDaily


Laporan kemungkinan reaksi alergi terhadap vaksin COVID-19 yang diproduksi oleh Pfizer-BioNTech dan Moderna, keduanya baru-baru ini disetujui untuk penggunaan darurat oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA), telah menimbulkan kekhawatiran publik. Sebuah tim ahli yang dipimpin oleh ahli alergi di Rumah Sakit Umum Massachusetts (MGH) sekarang telah memeriksa semua informasi yang relevan untuk menawarkan kepastian bahwa vaksin dapat diberikan dengan aman bahkan kepada orang yang alergi makanan atau obat-obatan. Ulasan grup dipublikasikan di Jurnal Alergi dan Imunologi Klinis: Dalam Praktek.

Menanggapi laporan potensi reaksi alergi pada beberapa orang setelah vaksinasi COVID-19 di Inggris, badan pengatur medis negara itu menyarankan agar individu dengan riwayat anafilaksis terhadap obat atau makanan harus menghindari vaksinasi COVID-19. Namun, setelah meninjau lebih dekat data terkait reaksi alergi, FDA merekomendasikan agar vaksin ditahan hanya dari individu dengan riwayat reaksi alergi parah terhadap komponen apa pun dari vaksin COVID-19, dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menyarankan. bahwa semua pasien diobservasi selama 15 menit pasca vaksinasi oleh staf yang dapat mengidentifikasi dan menangani reaksi tersebut. Badan-badan AS tidak merekomendasikan orang dengan alergi makanan atau obat menghindari vaksinasi.

Untuk memberikan wawasan dari sudut pandang ahli alergi, Aleena Banerji, MD, direktur klinis Unit Alergi dan Imunologi Klinis di MGH dan profesor di Harvard Medical School, dan rekannya telah merangkum apa yang saat ini diketahui tentang reaksi alergi terhadap vaksin seperti yang dikembangkan untuk melawan COVID -19, dan mereka telah mengusulkan saran terperinci sehingga individu dengan riwayat alergi berbeda dapat dengan aman menerima vaksin COVID-19 pertama mereka. Mereka juga menguraikan langkah-langkah untuk menerima dosis kedua dengan aman pada individu yang mengembangkan reaksi terhadap dosis pertama vaksin COVID-19 mereka.

“Sebagai ahli alergi, kami ingin mendorong vaksinasi dengan meyakinkan publik bahwa kedua vaksin COVID-19 yang disetujui FDA aman. Pedoman kami dibuat berdasarkan rekomendasi dari badan pengatur AS dan memberikan langkah yang jelas kepada komunitas medis tentang cara mengelola keduanya dengan aman. dosis vaksin pada individu dengan riwayat alergi, “kata Banerji.

Para ahli mencatat bahwa reaksi alergi terhadap vaksin jarang terjadi, dengan tingkat sekitar 1,3 per 1 juta orang. Mereka juga menentukan bahwa reaksi alergi vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna COVID-19 akan memiliki tingkat kejadian yang sama rendahnya. Mereka menekankan bahwa klinik vaksin akan memantau semua pasien selama 15 hingga 30 menit dan dapat menangani reaksi alergi yang terjadi. Banerji dan rekan penulisnya merekomendasikan bahwa individu dengan riwayat anafilaksis untuk obat suntik atau vaksin yang mengandung polietilen glikol atau polisorbat berbicara dengan ahli alergi mereka sebelum divaksinasi. Mereka menekankan bahwa pasien dengan alergi parah terhadap makanan, obat-obatan oral, lateks, atau racun dapat dengan aman menerima vaksin COVID-19.

Penulis rekan senior dari ulasan ini adalah Kimberly G. Blumenthal dari MGH, MD, MSc, dan Brigham dan Wanita Elizabeth Phillips, MD. Rekan penulis lainnya termasuk dari MGH Paige G. Wickner, MD, Rebecca Saff, MD, PhD, Lacey B. Robinson, MD, MPH, Aidan A. Long, MD, Anna R. Wolfson, MD, dan David A. Khan, MD ; Cosby A. Stone Jr., MD, MPH, dari Vanderbilt University Medical Center; dan Paul Williams, MD, dari Fakultas Kedokteran Universitas Washington.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Rumah Sakit Umum Massachusetts. Catatan: Konten dapat diedit gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Pengeluaran SGP

Author Image
adminProzen