Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Vaksin ini dihasilkan dari teknologi platform baru – ScienceDaily


Peneliti UConn Paulo Verardi, profesor patobiologi dan ilmu kedokteran hewan di Fakultas Pertanian, Kesehatan dan Sumber Daya Alam, telah menunjukkan keberhasilan vaksin melawan virus Zika dan baru-baru ini menerbitkan temuannya di Laporan Ilmiah, publikasi Nature Research. Dia juga telah mengajukan paten sementara untuk teknologi platform vaksin baru yang digunakan untuk menghasilkan vaksin, serta modifikasi genetik pada vaksin yang secara signifikan meningkatkan ekspresi antigen vaksin.

Verardi, penduduk asli Brasil, berada di Brasil mengunjungi keluarga pada musim panas 2015 ketika wabah Zika pertama kali mulai menyebar dan segera mencapai status epidemi.

Kembali ke Amerika Serikat, Verardi mengawasi epidemi Zika dan kaitannya dengan mikrosefali, cacat lahir serius yang menyebabkan bayi lahir dengan kepala kecil dan otak yang kurang berkembang.

Pada bulan Oktober tahun itu, Verardi memanggil mahasiswa Ph.D.-mahasiswa Brittany Jasperse (CAHNR ’19) ke kantornya dan mengatakan kepadanya bahwa dia ingin menerapkan platform vaksin yang baru mereka kembangkan dan mulai mengembangkan vaksin untuk virus Zika.

Verardi dan Jasperse termasuk di antara peneliti pertama di AS yang menerima dana NIH untuk menghasilkan vaksin melawan virus Zika, terima kasih kepada Verardi yang menyadari pentingnya virus Zika sejak dini.

Kemajuan modern dalam teknologi genom telah mempercepat proses pengembangan vaksin. Di masa lalu, para peneliti perlu memiliki akses ke virus yang sebenarnya. Sekarang hanya dengan mendapatkan urutan genetik virus sudah cukup untuk mengembangkan vaksin, seperti kasus vaksin Zika yang dikembangkan Verardi dan Jasperse, dan vaksin COVID-19 yang saat ini disetujui untuk penggunaan darurat di Amerika Serikat dan luar negeri.

Menggunakan urutan genetik virus Zika, Verardi dan Jasperse mengembangkan dan menguji beberapa kandidat vaksin yang akan membuat partikel mirip virus (VLP). VLP adalah pendekatan vaksin yang menarik karena menyerupai partikel virus asli ke sistem kekebalan dan oleh karena itu memicu sistem kekebalan untuk memasang pertahanan yang sebanding dengan infeksi alami. Secara kritis, VLP kekurangan materi genetik dan tidak dapat bereplikasi.

Vaksin yang dikembangkan Verardi dan Jasperse didasarkan pada vektor virus, virus vaksinia, yang mereka modifikasi untuk mengekspresikan sebagian dari urutan genetik virus Zika untuk menghasilkan VLP Zika. Vaksin mereka memiliki fitur keamanan tambahan yaitu replikasi-rusak ketika diberikan sebagai vaksin tetapi mereplikasi secara normal dalam kultur sel di laboratorium.

“Pada dasarnya, kami telah menyertakan tombol on / off,” kata Jasperse. “Kami dapat mengaktifkan vektor virus di laboratorium saat kami memproduksinya hanya dengan menambahkan penginduksi kimiawi, dan kami dapat mematikannya saat dikirimkan sebagai vaksin untuk meningkatkan keamanan.”

Tim mengembangkan lima kandidat vaksin di laboratorium dengan mutasi berbeda dalam urutan genetik yang bertindak sebagai sinyal untuk mengeluarkan protein. Mereka mengevaluasi bagaimana mutasi ini mempengaruhi ekspresi dan pembentukan VLP Zika dan kemudian memilih kandidat vaksin yang memiliki ekspresi VLP tertinggi untuk diuji pada model tikus patogenesis virus Zika. Model ini dikembangkan oleh Helen Lazear dari University of North Carolina di Chapel Hill, yang lab Jasperse-nya sekarang bekerja sebagai rekan penelitian pascadoktoral.

Verardi dan Jasperse menemukan bahwa tikus yang hanya menerima satu dosis vaksin meningkatkan respons kekebalan yang kuat dan sepenuhnya terlindungi dari infeksi virus Zika. Mereka tidak menemukan bukti virus Zika dalam darah tikus percobaan yang terkena virus setelah vaksinasi.

Virus Zika merupakan bagian dari kelompok virus yang disebut flavivirus yang meliputi virus dengue, virus demam kuning, dan virus West Nile. Temuan Verardi dan Jasperse, terutama mutasi yang mereka identifikasi yang meningkatkan ekspresi VLP Zika, dapat berguna untuk meningkatkan produksi vaksin melawan penyakit yang disebabkan oleh virus flavi terkait lainnya.

Pekerjaan yang sedang berlangsung di lab Verardi menggabungkan mutasi baru ini ke dalam kandidat vaksin untuk melawan virus lain, termasuk virus Powassan, flavivirus yang ditularkan melalui kutu yang dapat menyebabkan ensefalitis yang fatal.

Verardi menekankan bahwa mengembangkan vaksin untuk virus, dalam hal ini Zika, membantu dunia lebih siap menghadapi wabah virus baru dan yang baru muncul dengan memiliki kerangka kerja pengembangan vaksin.

“Virus yang muncul tidak akan berhenti bermunculan dalam waktu dekat, jadi kami harus bersiap,” kata Verardi. “Bagian dari persiapan adalah melanjutkan pengembangan platform ini.”

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel