Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Vaksin kanker yang dipersonalisasi dianggap aman, menunjukkan manfaat potensial melawan kanker – ScienceDaily


Vaksin kanker yang dipersonalisasi yang dikembangkan dengan bantuan platform komputasi Mount Sinai tidak menimbulkan masalah keamanan dan menunjukkan potensi manfaat pada pasien dengan berbagai kanker, termasuk paru-paru dan kandung kemih, yang memiliki risiko kekambuhan yang tinggi, menurut hasil dari fase yang dimulai oleh penyidik. Uji klinis saya disajikan selama Pertemuan Tahunan American Association for Cancer Research (AACR) 2021 virtual.

“Sementara imunoterapi telah merevolusi pengobatan kanker, sebagian besar pasien tidak mengalami respons klinis yang signifikan dengan pengobatan tersebut,” kata penulis studi Thomas Marron, MD, PhD, Asisten Direktur untuk Tahap Awal dan Uji Coba Imunoterapi di The Tisch Cancer Institute. dan Asisten Profesor Kedokteran (Hematologi dan Onkologi Medis) di Fakultas Kedokteran Icahn di Gunung Sinai. “Vaksin kanker, yang biasanya menggabungkan target spesifik tumor sehingga sistem kekebalan dapat belajar mengenali dan menyerang untuk mencegah kambuhnya kanker. Vaksin ini juga mengandung bahan pembantu yang mengatur sistem kekebalan untuk memaksimalkan kemanjuran.”

Untuk menghasilkan vaksin kanker yang dipersonalisasi, Dr. Marron dan rekannya mengurutkan tumor, DNA germline, dan tumor RNA setiap pasien. Mereka juga mengidentifikasi target spesifik tumor pasien untuk membantu memprediksi apakah sistem kekebalan pasien akan mengenali target vaksin.

Pipa komputasi Mount Sinai, yang disebut OpenVax, memungkinkan para peneliti untuk mengidentifikasi dan memprioritaskan target imunogenik untuk disintesis dan dimasukkan ke dalam vaksin.

Setelah pengobatan kanker standar seperti pembedahan untuk tumor padat atau transplantasi sumsum tulang untuk multiple myeloma, pasien menerima 10 dosis vaksin yang dipersonalisasi selama periode enam bulan. Vaksin ini diberikan dengan imunostimulan, atau adjuvan, poli-ICLC, yang merupakan “RNA untai ganda sintetis yang distabilkan yang mampu mengaktifkan beberapa reseptor imun bawaan, menjadikannya bahan pembantu yang optimal untuk mendorong respons imun terhadap neoantigen tumor,” kata penulis studi Nina Bhardwaj, MD, PhD, Direktur Program Imunoterapi dan Ketua Ward-Coleman dalam Penelitian Kanker di The Tisch Cancer Institute di Mount Sinai.

“Kebanyakan vaksin kanker yang dipersonalisasi untuk percobaan diberikan dalam pengaturan metastasis, tetapi penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa imunoterapi cenderung lebih efektif pada pasien yang penyebaran kankernya lebih sedikit,” kata Dr. Bhardwaj. “Oleh karena itu kami telah mengembangkan vaksin neoantigen yang diberikan setelah terapi adjuvan standar perawatan, seperti operasi pada tumor padat dan transplantasi sumsum tulang pada multiple myeloma, ketika pasien memiliki penyakit sisa minimal – biasanya mikroskopis -. Hasil kami menunjukkan bahwa pipeline OpenVax adalah pendekatan yang layak untuk menghasilkan vaksin kanker yang aman dan dipersonalisasi, yang berpotensi dapat digunakan untuk mengobati berbagai jenis tumor. “

Sebelum vaksinasi, peserta uji coba secara statistik memiliki kemungkinan tinggi untuk kambuh kembali. Tiga belas pasien menerima vaksin tim Mount Sinai: 10 memiliki diagnosis tumor padat dan 3 menderita mieloma multipel.

Setelah tindak lanjut rata-rata selama 880 hari, empat pasien masih tidak memiliki bukti kanker, empat menerima terapi berikutnya, empat meninggal, dan satu memilih untuk tidak melanjutkan percobaan. Vaksin itu dapat ditoleransi dengan baik, dengan sekitar sepertiga dari pasien mengembangkan reaksi kecil di tempat suntikan.

Tujuan utama uji coba fase 1 adalah untuk menentukan keamanan pengobatan eksperimental, yang dicapai dalam uji coba ini. Peneliti juga melihat manfaat potensial awal dari vaksin setelah tes darah dari salah satu pasien menunjukkan respon imun dari vaksin, dan dua pasien lainnya memiliki respon yang kuat terhadap imunoterapi setelahnya, hasil yang normal setelah terkena vaksin kanker.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Togel Hongkong