Orgasme yang Segera Terjadi Pada Wanita Berhubungan Dengan Kaki Gelisah - ScienceDaily

Wawasan baru tentang peradangan pada COVID-19 – ScienceDaily


Kasus COVID-19 yang parah dapat melibatkan peradangan yang luas di tubuh, dan dokter bertanya-tanya apakah keadaan ini mirip dengan apa yang disebut sindrom badai sitokin, di mana sistem kekebalan menghasilkan terlalu banyak sinyal peradangan yang terkadang dapat menyebabkan kegagalan organ dan kematian. . Sebuah studi baru diterbitkan di Radang Sendi & Reumatologi menunjukkan bahwa penanda yang berbeda dalam darah dengan jelas membedakan peradangan yang berlebihan pada COVID-19 kritis dari sindrom badai sitokin.

Penelitian, yang dipimpin oleh peneliti di University Children’s Hospital Muenster di Jerman, akan berguna saat memutuskan obat mana yang akan digunakan pada pasien yang berbeda. Misalnya, menargetkan beberapa molekul dan jalur utama yang terkait dengan sindrom badai sitokin mungkin tidak efektif untuk merawat pasien dengan COVID-19.

“Ketika kami pertama kali menyadari kemungkinan hubungan COVID-19 yang sangat kritis dengan badai sitokin, ini menarik bagi kami, karena di bidang peradangan otomatis kami menangani dan menyelidiki kondisi seperti itu secara teratur,” kata penulis utama Christoph Kessel. , PhD.

“Penelitian kami saat ini memberikan wawasan luas tentang sifat dan signifikansi hiperinflamasi sistemik setelah infeksi SARS-COV-2,” tambah rekan penulis utama Richard Vollenberg, MD. “Kami menganggap ini relevan karena kami masih kekurangan sudut serangan yang tepat untuk merawat pasien yang sakit kritis.”

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Wiley. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Untuk Informasi Lebih lanjut silahkan Kunjungi : Lagu Togel